mukat mjc
mukat mjc

#IStandWithAhmed; Cara Dunia Dukung Ahmed Mohamed

Friday, 18 September 2015 | 11:47 WIB

#IStandWithAhmed

Foto yang beredar di Twitter

MJCnews — Kisah pilu Ahmed Mohamed, remaja 14 tahun yang diamankan polisi di sekolahnya, Irving, Texas, Amerika Serikat, Senin 14 September 2015 gara-gara jam rakitannya dicurigai sebagai bom menuai simpati. Sejak foto Ahmed dengan tangan terborgol beredar luas, kemarahan muncul dari orang seantero jagad. Di media sosial mereka mencerca dan membela Ahmed dengan tagar #IStandWithAhmed.

Tagar #IStandWithAhmed di Twitter menjadi topik paling popular sedunia. Laman analis sosial media, Topsy, mencatat tagar ini digunakan hingga satu juta netizen di seluruh dunia.

Sebagaimana diberitakan Tempo.co, sejumlah orang penting pun menggunakan tagar ini sebagai solidaritas terhadap Ahmed. Antara lain calon presiden dari Demokrat Hillary Clinton, pendiri Facebook Mark Zuckerberg, Badan Antariksa Amerika Serikat (NASA) hingga orang nomor satu di Amerika, Presiden Barack Obama.

Josh Earnest, juru bicara Gedung Putih, mengatakan Obama seperti warga dunia lain terentak dengan kabar tersebut. “Kasus Ahmed menunjukkan bahwa stereotype dan stigma dapat membuat guru yang baik menjadi bertindak buruk.”

Topsy mencatat tagar #IStandWithAhmed pertama kali dikicaukan oleh akun @Jessesingal, milik jurnalis NYMag, Jesse Singal . Namun, @JesseSingal sekadar mengirim beberapa tawaran tagar kampanye membela Ahmed. Saat itu, ia mengajukan #clocknotgun, #ticktockracismclock, atau #istandwithahmed.

Belakangan diketahui, tagar dukungan terhadap Ahmed mendunia dibuat pertama kali oleh Amneh Jafarii, mahasiswi psikologi Universitas Texas Arlington (UTA). BBC mengonfirmasi, #IStandWithAhmed pertamaa kali dikampanyekan Ameh Jafari, 23 tahun. “Jika ia bernama John ia akan disebut jenius. Karena namanya Ahmed ia menjadi “tersangka”. #doublestandards #IStandWithAhmed,” demikian cuit perempuan berusia 23 tahun itu.

Amneh adalah mantan presiden Asosiasi Mahasiswa Muslim UTA, membuatnya akrab dengan diskusi bertopik diskriminasi agama. “Saya rasa kata-kata (tagar dan kicauan) harus memiliki makna yang lebih kuat. (Pembelaan) tidak hanya dilakukan untuk Ahmed, tetapi juga untuk membela orang lain, yang telah mendapat diskriminasi lantaran agama mereka, ras, hanya karena nama mereka,” kata Amneh, dikutip BBC.

Amneh Jafari yang memiliki dua adik seumur dengan Ahmed berharap tagar itu dapat meningkatkan kesadaran warga Texas ihwal diskriminasi rasial dan Islamofobia yang semakin meningkat sejak peristiwa serangan 11 September 2001. Jajak pendapat Pew pada 2014 menunjukkan warga Amerika merasakan sentiment negatif terhadap warga Muslim dibanding kelompok agama lain di negara itu.

Perempuan berhijab ini terkejut karena tagar tersebut tak hanya digunakan warga Muslim, tetapi juga warga dunia dari berbagai ras dan agama.“Tagar ini tak hanya untuk Ahmed, tetapi juga bagi orang lain yang mengalami diskriminasi karena agama, ras dan nama mereka,” kata Jafari kepada BBC Trending.

Selain Barack Obama, tokoh lainnya yang turut angkat bicara adalah Bos Facebook. “Memiliki keterampilan dan ambisi untuk membangun sesuatu yang keren, harus mendapat tepuk tangan, bukan penagkapan. Masa depan merupakan milik orang-orang seperti Ahmed,” tulis Mark Zuckerberg di laman facebooknya.[]

Komentar